Rabu, 14 September 2011 | By: SMKN 1 NGASEM

Internet Protokol Versi 6 (IPV6)



Ipv6 berbeda dengan IPv4 yang hanya memiliki panjang 32-bit (jumlah total alamat yang dapat dicapainya mencapai 4.294.967.296 alamat), alamat IPv6 memiliki panjang 128-bit.

IPv4, meskipun total alamatnya mencapai 4 miliar, pada kenyataannya tidak sampai 4 miliar alamat, karena ada beberapa limitasi, sehingga implementasinya saat ini hanya mencapai beberapa ratus juta saja.


IPv6, yang memiliki panjang 128-bit, memiliki total alamat yang mungkin hingga 2128 =3,4 x 1038 alamat. Total alamat yang sangat besar ini (340.282.366.920.938.463.463.374.607.431.768. 211.456 atau sekitar 340 triliun triliun triliun) alokasi alamat bertujuan untuk menyediakan ruang alamat yang tidak akan habis (hingga beberapa masa ke depan), dan membentuk infrastruktur routing yang disusun secara hierarkis, sehingga mengurangi kompleksitas proses routing dan tabel routing.

Sama seperti halnya IPv4, IPv6 juga mengizinkan adanya DHCP Server sebagai pengatur alamat otomatis. Jika dalam IPv4 terdapat dynamic address dan static address, maka dalam IPv6, konfigurasi alamat dengan menggunakan DHCP Server dinamakan dengan stateful address configuration, sementara jika konfigurasi alamat IPv6 tanpa DHCP Server dinamakan dengan stateless address configuration.

Seperti halnya IPv4 yang menggunakan bit-bit pada tingkat tinggi (high-order bit) sebagai alamat jaringan sementara bit-bit pada tingkat rendah (low-order bit) sebagai alamat host, dalam IPv6 juga terjadi hal serupa. Dalam IPv6, bit-bit pada tingkat tinggi akan digunakan sebagai tanda pengenal jenis alamat IPv6, yang disebut dengan Format Prefix (FP). Dalam IPv6, tidak ada subnet mask, yang ada hanyalah Format Prefix.
By SMKN 1 NGASEM

0 komentar:

Poskan Komentar

Ping your blog, website, or RSS feed for Free http://Link-exchange.comxa.com Computers
Web Directory